Skip navigation

CIN(T)A: Sebuah Review Tuhan Sang Arsitek Dan Sutradara


CIN(T)A, Film Indie yang diproduseri sembilan matahari dan disutradrai oleh Sammaria Simanjuntak berhasil membawa nuansa baru perfilman Indonesia yang belakangan banyak dipenuhi oleh film-film horor dan percintaan yang melankolis. meskipun tetap mengambil tema percintaan, CIN(T)A menawarkan suatu hal baru yang menekankan nilai-nilai filosofis tentang kehidupan, Cinta, dan Tuhan.

Film ini secara khusus menceritakan tentang bagaimana dua orang yang berbeda agama dan suku saling mencintai tetapi terpisahkan oleh perbedaaan mereka dalam menyembah dan menyebut Tuhan yang mereka berdua juga cintai. Perbedaan – perbedaan mereka ini di sarikan dalam dialog-dialog yang berbau filosofis mengenai Tuhan, agama dan Cinta itu sendiri. Inti dari Film ini terdapat pada dialog ringan kedua tokohnya mengenai apakah Tuhan dapat diumpamakan sebagai Arsitek atau sebagai seorang sutradara ( director). Disadari atau tidak, film ini mencoba untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Tuhan sebagai seorang arsitek adalah tuhan yang menciptakan semua ciptaannya dengan bentuk, corak, warna dan ukuran yang tepat. Meskipun melalui proses yang panjang dan berat tetap semuanya pasti baik dan Indah pada akhirnya sehingga manusia (ciptaanya) tidak perlu bertanya-tanya apa maksud Tuhan dalam kehidupannya karena Dia pasti akan memberikan yang terbaik kepada ciptaannya dengan perhitungan yang cermat dan tepat layaknya arsitek. Tuhan sebagai arsitek inilah yang dipercayai tokoh utama laki-laki, CINA, dalam Film ini. Dia berpikir bahwah Tuhan menciptakan segala sesuatu baik pada akhirnya. segala perbedaan diciptakan untuk kita dapat bersatu. ini dituangkan dengan ungkapannya “United In Diversity”. Tuhan menciptakan perbedaan-perbedaan itu agar Ia ingin disembah dengan berbagai cara dan panggilan/ nama. oleh karena itu dia menciptakan apa yang diumpamakan “Arsitektur kampung kota” dalam film tersebut. tempat orang-orang dari segala lapisan, golongan, suku, dan agama berkumpul dalam suatu komunitas tanpa mempersoalkan apa latar belakang mereka.

Sedangkan Tuhan sebagai Director adalah Tuhan yang mengendalikan Ciptaan-ciptaannya sesuai dengan kehendaknya dan keinginannya. Tuhan sebagai Sutradara memberikan essensi dari ciptaannya untuk kesenangannya semata. Ke-Esa-annya sebagai pengatur memberikannya berbagai pilihan bagaimana kisah-kisah dalam “film”nya harus diakhiri. apakah berakhir “happy ending” atau “bad ending”. hal itu adalah authoritasnya sebagai sutradara. Tuhan yang seperti inilah yang dipercayai oleh Annisa, tokoh utama perempuan dalam film ini. Latar belakangnya sebagai Artis yang di Cap “gagal’ oleh orang – orang disekitarnya hanya karena bermodalkan kecantikan, Ayahnya yang telah meninggal serta ibunya yang kawin-cerai yang diberitakan oleh media secara luas juga meninggalkan luka yang dalam bagi kehidupannya. terlebih ketika sang ibu mencoba untuk menjodohkan dirinya ke seorang lelaki Cina tua yang juga kaya raya dan seagama dengannya. Hal-hal tersebut yang membuatnya merasa bahwa dirinya bukanlah dirinya tetapi Tuhan yang mengendalikannya melalui orang-orang terdekatnya. otonominya sebagai seorang manusia hanyalah ilusi semata.

Pertarungan Filosofis antara kedua tokoh tersebutlah yang memberikan warna khusus dan keunikan dari film ini. Annisa yang kemudian “berteman dekat” dengan CINA secara perlahan-lahan mulai masuk kedalam dunia filosofsi CINA tentang TUHAN, Cinta, Keberagaman dan tentu saja “akhir yang indah”. Tetapi pada klimaksnya, semua romantisme itu kembali sirna ketika tragedi BOM di Gereja-gereja tahun 2000 terjadi. CINA, yang mempercayai bahwa Tuhan pasti menciptakan makhluk-makhluknya untuk suatu tujuan yang Indah mulai kehilangan pijakannya. penilaiannya tentang Tuhan berubah drastis. Tuhan dinilainya hanya sebagai konsep yang hanya menimbulkan pertikaian, perang dan kehancuran diantara umat manusia. bahkan disatu sisi, digambarkan CINA yang mulai mencoba menampikkan adanya Tuhan dalam hidupnya dengan menjadi atheis. Kecintaannya terhadap Tuhan hilang. Ia hanya mempercayai Cintanya terhadap Annisa.

Perubahan-perubahan didalam diri CINA lah Annisa kembali meragukan filosofi Tuhan sang arsitek. Ia kembali kenilai-nilai filosofis Tuhan sebagai Director sebagaimana yang dipercayainya. Ia Menikahi laki-laki pilihan ibunya. di akhir cerita, CINA juga melihat bahwa semua yang dilakukan Tuhan adalah sesuai dengan yang diinginkannya sebagai sang Director. Ia melihat bahwa ke-Esa-annya bukan terletak pada keindahan dan kebaikannya saja, tetapi juga terhadap kejahatan dan keburukannya. Tuhan adalah sutradara terbaik dan terburuk. GOD IS A DIRECTOR.
AMIN ?

***

Terlepas dari cerita tersebut. film ini merupakan sebuah batu pijakan untuk membawa kembali filsafat keranah publik. Kan filsafat bakal lebih mengena apabila di masukkan dalam film. Film ini diharapkan mampu menciptakan kembali perdebatan-perdebatan filosofis tentang makna Tuhan, Cinta dan Keberagaman dalam beragama yang semakin mengering dihempas angin dogmatisme di Indonesia yang terasa menguat akhir-akhir ini.

download:

IDWS:

Download Film Cin(T)a / Cinta CD1

Download Film Cin(T)a / Cinta CD2

atau

Download Film Cin(T)a / Cinta

bicarafilm.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: